Geng-Geng..

nuffnang

Sponsored by

10 February 2014

Aku Memilih DIA



“ Mengapa tidak ingin mencuba?” Tanya Dia. 

Aku sekadar tersenyum mendengarkan pertanyaan itu. 

Lantas aku bertanyakan kembali. 

“ Apa kebaikan yang ada padanya?” Dia Diam. 

“ Kamu pernah kecewa?” Dia bertanya lagi. 

“ Aku tidak pernah kecewa. Cumanya, aku punya prinsip sendiri.” Aku tidak mampu memandang wajahnya. Malu. Berani sungguh dia meluah rasa.

15 January 2014

Diusap Tarbiyyah Allah 1

“ Jika kamu menghitung nikmat Allah,nescaya kamu tidak akan dapat menghitungnya”
Surah Ibrahim:34
Evalaine mengamati terjemahan Al-Quran daripada surah Ibrahim itu. Betapa besar dan luasnya nikmat Allah yang ada di muka bumi ini. Tidak perlu pergi jauh untuk melihat. Cukup sekadar melihat kepada diri ini.
Anggota badan yang cukup sempurna. Namun jarang sekali disyukuri kesempurnaannya. Sering  meminta lebih padahal apa yang dimiliki lupa untuk disyukuri. Astagfirullah! Nikmat Tuhan manakah lagi yang kita perlu dustakan. Evalaine menyapu pipinya yang dilimpahi air mata. Ya Allah, seandainya sejak dahulu aku tahu betapa besarnya kerajaan-Mu,betapa luasnya nikmat-Mu tidaklah aku tersasar jauh dari landasan yang telah Engkau tetapkan buatku.
“ Evalaine, kenapa menangis?”
Evalaine sedikit terkejut dengan kehadiran sahabatnya itu. Sahabatnya yang sejak kebelakangan ini semakin rapat dengan dirinya. Dahulu,dia sekadar mengenali nama sahabatnya itu dan bertegur sapa begitu sahaja.
“ Khaulah, mana ada menangis” Evalaine cuba menafikan. Ah, sungguh kamu tidak pandai menipu Evalaine. Melihat mata dan  hidung  yang merah sahaja sudah pasti orang dapat meneka yang kamu baru lepas menangis.
“ Evalaine, yang berlalu biarkan berlalu. Usah dikenang lagi.” Khaulah mengusap tangan sahabatnya itu. Memang pada mulanya terasa begitu payah untuk mendekati gadis bernama Evalaine ini. Mungkin juga disebabkan persekitarannya yang dikelilingi sahabat-sahabat Non-Muslim sejak dahulu apatah lagi dengan statusnya yang bukan lahir dalam keluarga Islam dan diberikan hidayah oleh Allah untuk memeluk Islam.
“ Kadang-kadang saya rasa sedih. Setiap kali mengingati kisah lalu. Sukar untuk melupakan kejahilan diri sendiri” Luah Evalaine.
Memang dia merasa sangat malu. Memegang status sebagai orang Islam.Tetapi ajaran agama sendiri tidak diketahui bagaimana.

10 January 2014

Aku Dan Sahabat Non-Muslimku

:: Aku Dan Sahabat Non-Muslimku::

Sahabat saya selalu mengingatkan, jangan berhenti berharap dan berdoa kepada Allah. Walau dia bukan beragama islam, saya bangga dan rasa sangat bahagia mempunyai kawan baik sepertinya.

Setiap kali, kami menempuh laluan yang sukar, adakalanya dia mengatakan "kalau awak buat solat hajat, jangan lupa doakan saya ya" Saya tersentuh mendengar bicaranya. 

Walau dia bukan beragama Islam, dia faham sedikit sebanyak tentang Islam. Kami telah menjadi sahabat baik selama 13 tahun. Apabila masuk waktu dia selalu menginagtkan " Awak tak solat?" , "Pergilah solat, nanti habis waktu". Sungguh dia seorang sahabat yang baik. Ketika saya solat, dia diam tidak berkutik. Katanya, takut menggangu. Tapi, saya terfikir mengapa mereka yang beragama Islam, di saat sahabat mereka sedang solat, mereka bergelak tawa tanpa mempedulikan bunyi bising yang mereka hasilkan.

04 January 2014

Bolehkah Aku Meminta Lebih?

Betapa rasa bersalahnya diri ini apabila ingin meminta lebih dari Rabbku di saat diri ini diselimuti dengan kelemahan dan kehinaan. Namun, mendengarkan Rabbku ini Maha Pemberi Rahmat, aku tebalkan wajahku untuk berbicara dan memohon kepada-Nya.

Bertanyalah (wahai Muhammad): “Hak milik siapakah segala yang ada di langit dan di bumi?” Katakanlah: “(Semuanya itu) adalah milik Allah. Ia telah menetapkan atas diriNya memberi rahmat…(Al-Anaam:6)
Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Nabi s.a.w bersabda: Sebaik sahaja Allah s.w.t menciptakan makhlukNya. Dia terus menulis dalam kitab yang berada di sisiNya di atas Arasy: Sesungguhnya rahmatKu mengatasi kemurkaanKu.

30 December 2013

Ya Allah..Aku Seru Nama-Mu


Gembira!Bagai Dunia ini aku yang punya
Lantas! Aku lupa untuk mensyukuri
Alhamdulillah langsung tidak bermain di bibir

Tika bersedih
Lantas! Aku Menyeru..

YA ALLAH..YA ALLAH..

Ah! Tidak mengenang budi sungguh diri ini
Di waktu gelombang kesedihan 
Pandai pula mencari TUHAN
Malu...

Berlari riang tanpa batasan
Bagai akan hidup selama-lamanya
Alhamdulillah dilontar jauh
Oh! Kejamnya!

Di saat larian disekat
Tersungkur jatuh
Mula merasa, adakah nyawaku masih denganku??
Menjerit hiba..

YA ALLAH..YA ALLAH..

Berlagaknya manusia
Egonya tinggi mencecah langit
Langsung tidak ingin bersyukur pada yang empunya dunia
Layakkah ke syurga?
Hati menginginkan syurga,namun mengapa langkahan kaki menuju ke neraka?

Terlalu banyak peringatan
Mengapa hati masih menafikan
Mengapa akal menolak 
Dunia ini hanya tempat untuk bermimpi, akhirat kita jagakan diri


“Sesungguhnya dunia ini adalah tempat bermimpi dan akhirat barulah terjaga.. Jarak pemisah antara keduanya adalah mati.. Jadi, kita sekarang sedang bermimpi yang panjang..” [Khalifah Umar bin Abdul Aziz]


Membenci sesuatu yang telah ditulis takdir
Hati memberontak, menolak pemberiannya
Bukankah kita insan yang lemah?
Mengapa perlu melonjak naik untuk menunjukkan kekuasaan.



“…Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui…”

[Al-Baqarah, 2 : 216]


Dikala kepayahan datang menghimpit
Dengan penuh kehinaan
Merangkak tangga-tangga keinsafan
Tidak henti kalimah
YA ALLAH..YA ALLAH..

Ketika kesenangan mengaburi pandangan mata
Tangga keinsafan itu kau musnahkan dengan penuh kerakusan
Tidakkah engkau ingat??
Siapa yang menyambut tangan hinamu
Di saat kau jatuh dahulu??


” dan terhadap nikmat TuhanMu, hendaklah Engkau nyatakan dengan bersyukur.” (Ad-Dhuha:11)

Coretan hamba yang hina lagi berdosa
Ku seru Nama-Mu Ya ALLAH
Cehbilaine

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...