nuffnang

Geng-Geng..

10 February 2014

Aku Memilih DIA



“ Mengapa tidak ingin mencuba?” Tanya Dia. 

Aku sekadar tersenyum mendengarkan pertanyaan itu. 

Lantas aku bertanyakan kembali. 

“ Apa kebaikan yang ada padanya?” Dia Diam. 

“ Kamu pernah kecewa?” Dia bertanya lagi. 

“ Aku tidak pernah kecewa. Cumanya, aku punya prinsip sendiri.” Aku tidak mampu memandang wajahnya. Malu. Berani sungguh dia meluah rasa. 

“Apa, prinsip kamu. Tidak mahu bercinta?” 

“ Ya” Jawapku ringkas. 

“ Aku melihat banyak sahaja yang bercinta. Mengapa kamu tidak boleh” 

Oh sungguh, dia tidak faham bahasa. Aku tidak ingin mengeluarkan kata-kata yang kasar apatah lagi menghina yang bisa mencalarkan maruah wanita muslimah. Aku harus bersabar dengannya. Namun,aku bukanlah dikenali sebagai seorang yang penyabar. 

“ Dulu, kamu bukan begini” Terangnya jujur. 

“ Manusia boleh berubah” Balasku pula. Memang aku sedikit berubah. Aku akui itu. Memang dulu, aku bebas tanpa batasan. Aku boleh ber ‘couple’ dengan sesiapa sahaja. Jika aku bosan aku tinggalkan. 

“ Dengan cepat??” Sedikit sinis ucapan itu di gegendang telingaku. 

“ Hidayah Allah, tiada siapa yang tahu” Aku menyatakannya dengan yakin. 

“ Jadi, kamu langsung tidak ingin bercinta?” 

“ Siapa kata aku langsung tidak ingin bercinta? Aku ingin bercinta pada Rabbku, bercinta dengan sahabatku, bercinta dengan keluargaku, bercinta dengan kedua ibu bapaku.” Aku berkata dengan penuh yakin. Keyakinanku ini datangnya daripada Rabbku. Rabbku mengajarkan aku untuk mencari cinta yang halal. Cinta yang membawa ke syurga. 

“ Jadi kamu lebih memilih bercinta selepas nikah?” banyaknya persoalan yang dia lemparkan. 

“ Eya, Itu lebih indah, dosa dapat dihindarkan, pahala dapat diperolehi” Jawabku jujur. 

Aku berharap dia memahami. Pada hemahku dia faham akan kata-kataku ini, Cuma agak sukar untuk dia praktiskan. Bukankah begitu? Semua orang tahu, tiada istilah “cinta islamik”, dan ber ‘couple’ itu juga haram dalam Islam. Adakalanya, kita gagal menolak kehendak nafsu. Kita lebih memilih yang haram daripada yang halal. Kembalilah pada Rabbmu. Mohon kekuatan. In shaa Allah, pasti akan dipermudahkan. 

“Aku akan terus mencuba” jawabnya Yakin. 

“ Usah membazirkan masa, Jika kita punya jodoh terbang beribu batu pun pasti akan bertemu, dan jika kita tidak punya jodoh, kamu mencuba segigih mana pun, jika Allah katakan tidak maka kita tidak punya jodoh”. Aku lantas berdiri. 

“ Assalammualaikum” Aku berlalu meninggalkannya.

15 January 2014

Diusap Tarbiyyah Allah 1

“ Jika kamu menghitung nikmat Allah,nescaya kamu tidak akan dapat menghitungnya”
Surah Ibrahim:34
Evalaine mengamati terjemahan Al-Quran daripada surah Ibrahim itu. Betapa besar dan luasnya nikmat Allah yang ada di muka bumi ini. Tidak perlu pergi jauh untuk melihat. Cukup sekadar melihat kepada diri ini.
Anggota badan yang cukup sempurna. Namun jarang sekali disyukuri kesempurnaannya. Sering  meminta lebih padahal apa yang dimiliki lupa untuk disyukuri. Astagfirullah! Nikmat Tuhan manakah lagi yang kita perlu dustakan. Evalaine menyapu pipinya yang dilimpahi air mata. Ya Allah, seandainya sejak dahulu aku tahu betapa besarnya kerajaan-Mu,betapa luasnya nikmat-Mu tidaklah aku tersasar jauh dari landasan yang telah Engkau tetapkan buatku.
“ Evalaine, kenapa menangis?”
Evalaine sedikit terkejut dengan kehadiran sahabatnya itu. Sahabatnya yang sejak kebelakangan ini semakin rapat dengan dirinya. Dahulu,dia sekadar mengenali nama sahabatnya itu dan bertegur sapa begitu sahaja.
“ Khaulah, mana ada menangis” Evalaine cuba menafikan. Ah, sungguh kamu tidak pandai menipu Evalaine. Melihat mata dan  hidung  yang merah sahaja sudah pasti orang dapat meneka yang kamu baru lepas menangis.
“ Evalaine, yang berlalu biarkan berlalu. Usah dikenang lagi.” Khaulah mengusap tangan sahabatnya itu. Memang pada mulanya terasa begitu payah untuk mendekati gadis bernama Evalaine ini. Mungkin juga disebabkan persekitarannya yang dikelilingi sahabat-sahabat Non-Muslim sejak dahulu apatah lagi dengan statusnya yang bukan lahir dalam keluarga Islam dan diberikan hidayah oleh Allah untuk memeluk Islam.
“ Kadang-kadang saya rasa sedih. Setiap kali mengingati kisah lalu. Sukar untuk melupakan kejahilan diri sendiri” Luah Evalaine.
Memang dia merasa sangat malu. Memegang status sebagai orang Islam.Tetapi ajaran agama sendiri tidak diketahui bagaimana.
“ Evalaine, Allah sayang dengan Evalaine sebab itulah Allah berikan Hidayah. Mungkin kedatangannya sedikit lambat tapi pintu taubat Allah sentiasa terbuka bagi hambanya yang ingin kembali pada-Nya”
Air mata Evalaine  semakin deras mengalir. Walau diri berdosa Allah tetap menerima dirinya. Itu janji Yang Maha Esa. Sesungguhnya DIA Maha Pengampun. Di saat hati ingin kembali kepadanya Allah hamparkan laluan yang luas buat dirinya.
“Dah, Jom. Malam ini ada Usrah. Jangan lupa turun” Sambil tersenyum Khaulah menarik Evalaine  ke dalam pelukannya. Menghantarkan sedikit semangat dan kekuatan yang dia ada untuk disalurkan kepada sahabatnya itu.
Mereka melangkah bersama-sama menuju ke bilik masing-masing untuk menyiapkan diri sebelum turun ke surau.

Bersambung...

10 January 2014

Aku Dan Sahabat Non-Muslimku

:: Aku Dan Sahabat Non-Muslimku::

Sahabat saya selalu mengingatkan, jangan berhenti berharap dan berdoa kepada Allah. Walau dia bukan beragama islam, saya bangga dan rasa sangat bahagia mempunyai kawan baik sepertinya.

Setiap kali, kami menempuh laluan yang sukar, adakalanya dia mengatakan "kalau awak buat solat hajat, jangan lupa doakan saya ya" Saya tersentuh mendengar bicaranya. 

Walau dia bukan beragama Islam, dia faham sedikit sebanyak tentang Islam. Kami telah menjadi sahabat baik selama 13 tahun. Apabila masuk waktu dia selalu menginagtkan " Awak tak solat?" , "Pergilah solat, nanti habis waktu". Sungguh dia seorang sahabat yang baik. Ketika saya solat, dia diam tidak berkutik. Katanya, takut menggangu. Tapi, saya terfikir mengapa mereka yang beragama Islam, di saat sahabat mereka sedang solat, mereka bergelak tawa tanpa mempedulikan bunyi bising yang mereka hasilkan. 

Dia juga faham pantang larang dalam bab-bab makanan. Dengan Ikhlas dia akan memaklumkan bahawa " Makanan ni tak halal tau". Dan setiap kali kami keluar membeli barang makanan " ehh..tengok dulu kalau ada cap halal atau tidak."

Saya dikelilingi sahabat-sahabat yang bukan beragama Islam, tapi itu bukan menjadi halangan bagi saya untuk mengamalkan Islam. Mereka memahami. Kita punya pegangan agama masing-masing. Walaupun mereka tahu asalnya dahulu saya bukan beragama Islam.

Sabah&sarawak perbezaan agama dan kaum tidak menjadi masalah buat kami.
Semoga Allah memberkati dan memberikan hubungan yang baik antara kita walau berbeza agama.
Carilah persamaan dalam kalangan kita semua, bukannya perbezaan.

Saya bersyukur punya Dia dan Mereka

04 January 2014

Bolehkah Aku Meminta Lebih?

Betapa rasa bersalahnya diri ini apabila ingin meminta lebih dari Rabbku di saat diri ini diselimuti dengan kelemahan dan kehinaan. Namun, mendengarkan Rabbku ini Maha Pemberi Rahmat, aku tebalkan wajahku untuk berbicara dan memohon kepada-Nya.

Bertanyalah (wahai Muhammad): “Hak milik siapakah segala yang ada di langit dan di bumi?” Katakanlah: “(Semuanya itu) adalah milik Allah. Ia telah menetapkan atas diriNya memberi rahmat…(Al-Anaam:6)
Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Nabi s.a.w bersabda: Sebaik sahaja Allah s.w.t menciptakan makhlukNya. Dia terus menulis dalam kitab yang berada di sisiNya di atas Arasy: Sesungguhnya rahmatKu mengatasi kemurkaanKu.
Aku ini ingin meminta moga diberikan sahabat yang berjuang di atas jalan ALLAH. Kerana sejak dahulu aku tidak punya sahabat seperti itu yang semangat juangnya tinggi mencecah langit. Dek kejahilan masa lalu, tenggelam dengan dunia hitamku. Sehinggakan, aku tidak punya masa berteman dengan mereka yang mengenggam erat tali Allah. Mataku kabur dengan sajian dunia yang menghanyutkan langkah. Berbicara soal sahabat yang cinta kepada-MU dan Rasul-Mu aku jadi cemburu dengan mereka. Adakalanya aku  tidak mampu untuk berjalan untuk menyaingi langkahan  mereka. Aku juga tidak mampu untuk berdiri sama tinggi dengan mereka kerana hinanya diriku.

Aku juga ingin meminta agar diberikan sebuah keluarga muslim. Memori lalu datang bertandang mengupas kisah-kisah pahit yang dilalui agar dijadikan sebagai pengajaran seumur  hidup. Tolong ajarkan diriku dan keluargaku  tentang pentingnya syahadah bukan sekadar di bibir tetapi ianya jauh meresap ke dalam hati dan terzahir dengan amal perbuatan yang soleh. Tolong ajarkan kami, agar berpaut erat pada Rukun Islam dan Rukun Iman-Mu agar kami tidak tersesat di bawa arus deras yang bisa mengoncangkan keyakinan kami. Jangan jadikan gelaran muallaf itu halangan buat kami untuk lebih dekat kepada-Mu kerana yang pasti kami seorang Islam kini.

Aku juga melakarkan impian moga diberikan Imam yang lebih baik dariku. Aku pejamkan mata di saat memohon pada-Mu tentang permintaanku yang satu ini. Tidak malukah dia? Di saat  masih mengheret langkah dan mendaki tangga-tangga keinsafan ada hati ingin meminta lebih! Maafkan. Seandainya permintaan ini sepertinya pentingkan diri. Bukankah lelaki yang baik itu untuk perempuan yang baik? Ya, memang diri ini sememangnya bukan seperti wanita-wanita di luar sana yang hidupnya dibaluti dengan tarbiyah Allah. Namun, aku juga berusaha ke arah itu. Mungkin kalian tidak tahu betapa kuatnya diri ini bertahan namun akhirnya rebah juga lantas aku bangkit kembali. Rebah lagi. Bangkit lagi. Air mata dan keyakinanku pada Allah jadi teman setia.

Di saat ini, aku juga masih berjuang. Berjuang untuk mendapatka rahmat dan keampunan dari Allah. Memalingkan wajah daripada pandangan orang lain kerana aku ingin menangis kerana Allah. Menyembunyikan tangisan. Aku mencari ruang yang mata-mata manusia tidak melihat titisan air mataku. Kerana itulah aku suka menyendiri, di saat itu aku boleh berbicara dan bercerita dengan Rabbku. Tentang kesedihanku. Tentang kegembiraanku. Tentang rasa takut dan kecewaku. Tentang kehidupanku. Tentang sahabat dan keluargaku.

Salam kasih dan sayang
Moga kita kekal di bawah lindungan dan payungan rahmatnya.
Moga kita kekal dijalan-Nya.
Moga kita berjuang untuk cinta-Nya


30 December 2013

Ya Allah..Aku Seru Nama-Mu


Gembira!Bagai Dunia ini aku yang punya
Lantas! Aku lupa untuk mensyukuri
Alhamdulillah langsung tidak bermain di bibir

Tika bersedih
Lantas! Aku Menyeru..

YA ALLAH..YA ALLAH..

Ah! Tidak mengenang budi sungguh diri ini
Di waktu gelombang kesedihan 
Pandai pula mencari TUHAN
Malu...

Berlari riang tanpa batasan
Bagai akan hidup selama-lamanya
Alhamdulillah dilontar jauh
Oh! Kejamnya!

Di saat larian disekat
Tersungkur jatuh
Mula merasa, adakah nyawaku masih denganku??
Menjerit hiba..

YA ALLAH..YA ALLAH..

Berlagaknya manusia
Egonya tinggi mencecah langit
Langsung tidak ingin bersyukur pada yang empunya dunia
Layakkah ke syurga?
Hati menginginkan syurga,namun mengapa langkahan kaki menuju ke neraka?

Terlalu banyak peringatan
Mengapa hati masih menafikan
Mengapa akal menolak 
Dunia ini hanya tempat untuk bermimpi, akhirat kita jagakan diri


“Sesungguhnya dunia ini adalah tempat bermimpi dan akhirat barulah terjaga.. Jarak pemisah antara keduanya adalah mati.. Jadi, kita sekarang sedang bermimpi yang panjang..” [Khalifah Umar bin Abdul Aziz]


Membenci sesuatu yang telah ditulis takdir
Hati memberontak, menolak pemberiannya
Bukankah kita insan yang lemah?
Mengapa perlu melonjak naik untuk menunjukkan kekuasaan.



“…Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui…”

[Al-Baqarah, 2 : 216]


Dikala kepayahan datang menghimpit
Dengan penuh kehinaan
Merangkak tangga-tangga keinsafan
Tidak henti kalimah
YA ALLAH..YA ALLAH..

Ketika kesenangan mengaburi pandangan mata
Tangga keinsafan itu kau musnahkan dengan penuh kerakusan
Tidakkah engkau ingat??
Siapa yang menyambut tangan hinamu
Di saat kau jatuh dahulu??


” dan terhadap nikmat TuhanMu, hendaklah Engkau nyatakan dengan bersyukur.” (Ad-Dhuha:11)

Coretan hamba yang hina lagi berdosa
Ku seru Nama-Mu Ya ALLAH
Cehbilaine

23 December 2013

Indahnya Ukhuwah Kami


" Ya Allah, Engkau Kekalkanlah hubungan persahabatan kami. Jadikan kami hambamu yang memikul beban dakwah-Mu. Seiring menuju jannah-Mu. Lapangkan dada kami dalam memperjuangkan Islam, himpunkan kami dalam satu jemaah agar kami tidak rebah tersungkur di saat ujian-Mu datang menyapa kesabaran dan ketabahan"

Perkara yang paling membahagiakan hati ialah di saat kita punya sahabat yang sama-sama berjuang dalam memperjuangkan agama Allah. Berusaha seboleh mungkin untuk memelihara agama Allah. Sahabat yang baik itu, dia yang sentiasa mengingatkan kita tentang Allah dan kematian.

Alhamdulillah,
Tidak pernah menyangka diri ini akan punya sahabat yang ramai. Perjalanan takdir yang telah Allah ciptakan buat diri ini, membolehkan syaa bertemu dengan mereka. Saya tersenyum dan mengucap syukur. Sejujurnya, saya tidak punya sahabat di kampung halaman sendiri melainkan di sekolah. Dan apabila saya mengikuti satu program yang dikenali sebgai Kem "mudahnya Solat" saya telah bertemu dengan mereka. 

Hari sabtu lepas, kami telah bersama-sama ber "jungle trekking". lebih kurang ada dalam 20 orang belia Masjid Kampung Rosok.Wah!! seronoknya bersama-sama dengan mereka. Semangat kerjasama yang dipamerkan begitu menyentuh hati. Saling menjaga di antara satu sama lain.

Berhujan bersama, melalui jalan merbahaya bersama. Oh ya! laluan merbahaya itu tidak akan pernah saya lupakan. Sejujurnya memang rasa sangat takut. Tetapi, terpaksa mengawal diri dan berfikiran positif. dan semestinya sepenuh keyakinan saya serahkan pada yang Esa, semoga rombongan kami berjaya melalui jalan merbahaya. Alhamdulillah. Kalau cakap takut, kalahlah dengan budak-budak yang lagi muda dari saya. Mana boleh! hehe..

Niat awal rombongan kami sebenarnya ingin memanggang ayam tetapi disebabkan hujan yang lebat dan air pun mula naik maka kami membatalkan niat dan bergegas pulang. Jadi, al kisahnya, semuanya kelaparan. sampaikan ada yang berebut nasi lagi dalam kereta. Hehe



















Kem "Mudahnya Solat"

Assalammualaikum Khalifah Allah di muka bumi..

Dengan rahmat dan kasih sayang dari-Nya, alhamdulillah masih diberikan nyawa untuk menghirup secangkir maghfirah..

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah..
Sekadar ingin berkongsi pengalaman manis yang dialami pada minggu lepas. Indahnya aturan takdir Allah. Tiada siapa yang mampu untuk menjangkakan apa yang akan berlaku. 

Sekian lama mencari tarbiyah untuk mengharapkan kasih sayang ALLAH. Dia yang ESA hantarkan khabar gembira buat diri dengan menjadi sebahagian kepada AJK PELAKSANA " Kem Mudahnya Solat" di kampung halaman tercinta.

Menyumbang tenaga untuk gerak kerja Islam siapa yang tidak merasa seronok dan gembira bukan? Sekurang-kurangnya jika ditanya kelak apa yang kita sumbangkan untuk agama sendiri, kita punya jawapannya.

Pengalaman selama 3 hari bagi menjayakan program ini bersama Ajk-Ajk yang lain terasa begitu bermakna sekali. Berukhuwah dan Bersilaturahim itu sesungguhnya begitu manis apabila seiring dengan kehendak syarak. Yang dulu tidak dikenali jadi kenal. yang dulu tidak mesra menjadi mesra. 

Penatnya memang terasa. Namun apabila melihat akan adik-adik yang begitu bersemangat sekali rasa penat sedikit sebanyak hilang. Hati tersenyum melihat gelagat adik-adik yang mencuit hati. Rasa tidak sihat sepanjang program tidak terasa kerana melihat semangat fasilitator yang begitu tinggi dalam menjayakan program ini. 

Harapan di hati, semoga program seperti ini akan diteruskan lagi. Jika ingin melihat agama Islam terpasak di muka bumi ini maka terlebih dahulu pasakkan Islam di dalam hati. Generasi muda haruslah didik berdasarkan ajaran al-Quran dan As-sunnah. Mudah-mudahan generasi berilmu akan lahir di kampung Rosok dan bersama-sama memperjuangkan Islam. In Shaa Allah.










05 December 2013

Mengapa Aku Masih Bernyawa?


Mengapa aku masih dihidupkan di atas muka bumi ini? Sedangkan aku bukanlah hamba yang begitu taat kepada Sang Pencipta. Dosa menyelimuti tubuh. Ya, adakalanya juga aku begitu teringin untuk membasuh dosa yang berlumuran melimpahi tubuhku, namun rasa itu cuma seketika. Bila dibadai dengan nafsu, rasa itu berterbangan pergi.

Ada ketikanya, timbul rasa cemburu dalam diri. Mengapa mereka lebih taat kepada-Mu? Mengapa aku tidak? Aku Cuma membandingkan apa yang mereka ada dengan apa yang aku miliku. Aku melihat mereka kuat kerana tarbiyyah, Aku? Mereka kuat kerana punya teman yang baik menjadi cerminan diri mereka. Aku?Mereka kuat kerana teman sejati mereka adalah majlis-majlis ilmu. Aku?

Tipulah jika aku mengatakan bahawa diri ini tidak pernah bertanyakan pada yang Esa. Mengapa aku melaluinya, bukan orang lain? Aku beristighfar, terimalah dengan redha setiap ketentuannya. Lantas, aku memohon kemapunan di atas kurangnya ilmuku.

Kadangkala aku menangis sendirian. Merintih. Mengapa aku begini Ya Allah? Mengapa aku tidak seperti mereka? Sungguh aku cemburu kepada kebaikan yang mereka lakukan. Sungguh aku cemburu dengan ketaatan yang berlipat ganda mereka berikan kepada-Mu?

Aku memilih untuk muhasabah diri. Merenung kembali perjalanan hidup. Adakalanya aku tertawa dengan laluan hidupku. Ya, hidup bahagia dengan keluarga. Aku mensyukuri kebahagiaan yang diberikan. Tapi,akhirnya aku sedari. Aku lebih banyak menangis sebenanrnya. Apalah sangat kebahagiaan di dunia ini kerana ia bersifat sementara. Aku ingin kebahagiaan yang hakiki bukannya sementara.

Keculasanku dalam mengenali-Mu. Aku merasakan, sepertinya aku berjalan di atas muka bumi ini yang tidak punya arah tujuan. Dan seteruk-teruk manusia itu adalah mereka yang tidak punya hala tuju. Sesat dalam cahaya. 

Lantas, aku mencari arah. Aku cuba memujuk hatiku sendiri. Aku cuba menongkat kekuatan dengan kakiku sendiri tanpa ada yang membantu. Aku cuba bangkit tanpa sesiapa menjadi pautan. Segalanya aku serahkan pada yang ESA. Dia sumber kekuatan. Dia sumber keyakinan. Dia juga tempat aku merintih.

Dalam pencarian mengapa aku masih bernyawa, aku mula mendapatkan jawapannya. Kerana aku hamba yang berdosa, Allah masih meminjamkan nyawa buat diriku agar aku sedar dan bertaubat kepadanya.

13 November 2013

Usah malu..Nanti sesat jalan..

Sakitnya rasa malu itu jika kita tidak mampu untuk melawannya. Sakitnya rasa malu itu jika kita tidak mampu menepisnya bukan? Namun perasaan malu di sini, biarlah kena pada tempatnya. Orang kata malu biar bertempat. Kan?

Melihat cahaya yang terang namun masih teraba-raba untuk mencari halu tuju kehidupan. Berjalan di laluan yang terang namun mengapa seperti berjalan tanpi disinari cahaya. Hanya mereka yang pernah mengalaminya sahaja akan berasa sakit. Laluan yang ngeri kerana berkali-kali tersungkur.




11 November 2013

When Death come knocking

This poem is sharing from islamictweeter.. Thank you for the writer may Allah bless and grant you an a good idea to keep writing. When Im reading this, my tear is keep flowing. My heart is shaking. I can imagine that the people in this poem is me. 

This poem make me thinks that, as a servant we must fully obey to Allah. He is the creator. He is the Most Almighty.
Here the poem,.

It was early in the morning at four,
When death knocked upon a bedroom door,
Who is there? The sleeping one cried.
I’m Malaikat Maut, let me inside.

At once, the man began to shiver,
As one sweating in deadly fever,

He shouted to his sleeping wife,
Don’t let him take away my life.

Please go away, O Angel of Death!
Leave me alone; I’m not ready yet.

My family on me depends,
Give me a chance, O please prepense!

The angel knocked again and again,
Friend! I’ll take your life without a pain,

Tis your soul Allah requires,
I come not with my own desire.

Bewildered, the man began to cry,
O Angel I’m so afraid to die,

I’ll give you gold and be your slave,
Don’t send me to the unlit grave.

Let me in, O Friend! The Angel said,
Open the door; get up from your bed,

If you do not allow me in,
I will walk through it, like a Jinn.

The man held a gun in his right hand,
Ready to defy the Angel’s stand.

I’ll point my gun, towards your head,
You dare come in; I’ll shoot you dead.

By now the Angel was in the room,
Saying, O Friend! Prepare for you doom.

Foolish man, Angels never die,
Put down your gun and do not sigh.

Why are you afraid! Tell me O man,
To die according to Allah’s plan?

Come smile at me, do not be grim,
Be Happy to return to Him.

O Angel! I bow my head in shame,
I had no time to take Allah’s Name.

From morning till dusk, I made my wealth,
Not even caring for my health.

Allah’s command I never obeyed,
Nor five times a day I ever prayed.

A Ramadan came and a Ramadan went,
But no time had I to repent.

The Hajj was already FARD on me,
But I would not part with my money.

All charities I did ignore,
Taking usury more and more.

Sometimes I sipped my favorite wine,
With flirting women I sat to dine.

O Angel! I appeal to you,
Spare my life for a year or two.

The Laws of Quran I will obey,
I’ll begin SALAT this very day.

My Fast and Hajj, I will complete,
And keep away from self-conceit.

I will refrain from usury,
And give all my wealth to charity,

Wine and wenches I will detest,
Allah’s oneness I will attest.

We Angels do what Allah demands,
We cannot go against His commands.

Death is ordained for everyone,
Father, mother, daughter or son.

I’m afraid this moment is your last,
Now be reminded, of your past,

I do understand your fears,
But it is now too late for tears.

You lived in this world, two score and more,
Never did you, your people adore.

Your parents, you did not obey,
Hungry beggars, you turned away.

Your two ill-gotten, female offspring,
In nightclubs, for livelihood they sing.

Instead of making more Muslims,
You made your children non-Muslims.

You ignored the Mua’dhin Adhaan,
Nor did you read the Holy Quran.

Breaking promises all your life,
Backbiting friends, and causing strife.

From hoarded goods, great profits you made,
And your poor workers, you underpaid.

Horses and cards were your leisure,
Moneymaking was your pleasure.

You ate vitamins and grew more fat,
With the very sick, you never sat.

A pint of blood you never gave,
Which could a little baby save?

O Human, you have done enough wrong,
You bought good properties for a song.

When the farmers appealed to you,
You did not have mercy, tis true.

Paradise for you? I cannot tell,
Undoubtedly you will dwell in hell.

There is no time for you to repent,
I’ll take your soul for which I am sent.

The ending however, is very sad,
Eventually the man became mad

With a cry, he jumped out of bed,
And suddenly, he fell down dead.

O Reader! Take moral from here,
You never know, your end may be near

Change your living and make amends
For heaven, on your deeds depends.

Author Unknown

06 November 2013

Usah Cemburu..Rezeki itu rahsia Allah..

" Awak, saya dah dapat kerja, saya lulus interview"
" Owh, ye ke..Tahniah..okey lah tu"

Adakah ucapan tahniah itu ikhlas? Atau ada nada rasa cemburu bergema di dalam hati 'mengapa aku belum punya sebarang pekerjaan,padahal selama ini kami sentiasa bersama'. Pernah anda berasa bahawa, sahabat baik kita lebih bernasib baik berbanding kita? Usia persahabatan sudah menjangkau 11 tahun, selama ini walau kemana kaki melangkah akan sentiasa bersama, segala kesedihan dikongsi bersama, kegembiraan berkongsi tawa.

"Aah, dia sudah mendapatkan pekerjaan, mengapa aku masih belum ada?" jauh disudut hati ada rasa iri hati bertandang, ada rasa cemburu menjentik tangkai hati.

Perasaan sebegitu seharusnya tidak timbul apatah lagi orang itu adalah sahabat baik kita. Bersangka baiklah pada yang memberikan rezeki. Mungkin belum tiba masanya untuk kita menjadi seperti sahabat kita itu. Cubalah check kembali hati kita, mungkin tika berhadapan dengan ujian sahabat kita itu menyerahkan segalanya pada Allah, tika diberikan nikmat mungkin sahabat kita itu sentiasa bersyukur atas pemberiannya. Mungkin akan ada persamaan antara kita dan sahabat baik kita dari segi zahirnya namun batin setiap manusia itu tidak akan pernah sama. 

Allah ingin mengajar kita untuk menjadi sahabat yang baik. Dia menguji persahabatan dengan memberikan yang lebih baik kepada sahabat kita. Naa, di sini Allah ingin melihat, apakah kita akan rasa gembira di atas kegembiraan sahabat kita atau sebaliknya. Apabila kita sayang kepada sahabat kita, kita sepatutunya sentiasa di sisinya untuk menjadi penyokong dan tulang belakang tika diperlukan.

Usah berasa cemburu diatas rezekinya, Rezeki itu juga seperti jodoh. In shaa Allah telah ada cuma kita tidak tahu bagaimana bentuknya dan bila kita akan  mendapatkannya. Yang perlu kita lakukan ialah tetap bersabar dan mensyukuri apa yang kita ada sekarang. Boleh jadi kita belum bersedia untuk menghadapi dunia pekerjaan sebab itulah Allah tangguhkan dulu untuk kita membina keyakinan diri sebelum melangkah ke dunia yang baru. Alam pekerjaan itu tidak akan sama dengan alam pengajian kita.

13 October 2013

Baiknya TUHAN

Dengan ditemani rintik-rintik hujan, saya, Ibu dan Kakak duduk bersama menanti kepulangan ayah tercinta. Berbual kosong sambil bergelak tawa. Tiba-tiba, mulut ini mengungkap kata pada Ibu dan Kakak..
" Baik kan TUHAN, saat kita betul-betul memerlukan sesuatu DIA berikan" Kakak saya turut mengiyakan kata-kata itu. 

" Sebab itulah kita kena bersyukur, dan jangan kedekut, nanti in shaa allah TUHAN akan murahkan rezeki"

Tiba-tiba Ibu bersuara " Ibu selalu rasa susah je pun" Sambil tersenyum. Saya sedikit terkejut. Mungkin Ibu belum memahami sepenuhnya tentang konsep bersyukur. Sedangkan saya ini pun, baru kini memahami konsep bersyukur dengan sebenar-benarnya, Bersyukur dengan kurniaan Allah, dari sekecil-kecil perkara sehingga ke sebesar-besar perkara.

Dengan senyuman saya berkata " Tak baik macam tu, kita kenalah sentiasa bersyukur, cuba lihat kehidupan kita sekarang, tak lah susah mana, masih boleh makan nasi walaupun kadang-kadang tak berlauk, sedangkan yang mereka yang lain belum tentu boleh makan." Saya faham mengapa Ibu saya berkata sedemikian, kerana dia merasa sangat payah di saat membesarkan kami semua suatu ketika dahulu.

Ibu saya mula bercerita, tentang pengalaman lalu. Tidak perlulah diceritakan di sini. Bagi seorang Ibu semestinya pengalaman itu amat perit untuk dikenang dan bagi kami sebagai seorang anak, sesungguhnya betapa besar pengorbanan seorang ibu dan ayah sehinggakan sanggup tidak makan untuk anak-anak. Pengalaman itulah menjadi motivasi saya dan kakak agar terus berjaya dalam bidang pelajaran.

" mungkin dulu ibu tak bersyukur kot" Mengusik sang Ibu. 
Saya mula bercerita dengan Ibu, tentang betapa baiknya TUHAN itu. Dan kita sebagai hamba yang diciptakan perlulah redha dengan apa jua takdir yang telah ALLAH berikan. Adakalanya takdir itu sakit untuk dilalui tapi kita jangan lupa bahawa ALLAH ingin mengajar kita erti ketabahan.

Walau apapun yang berlaku jangan sesekali merungut dan berkeluh kesah. Berdiam diri lebih baik dan juga lupa menjaga hati. 

Terlalu banyak tentang Islam yang Ayah dan Ibu tidak dan kurang ketahui begitu juga dengan kami(anak-anaknya). Dan kami sebagai seorang anak yang serba sedikit tahu tentang Islam mencuba untuk menyampaikan kepada kedua ibu dan ayah serta keluarga. Ya, memang terasa kepayahannya. Saya seringkali memujuk hati ini dengan berkata "ALLAH kan Ada".

Pesan wajib, ibu dan ayah tika kami berjauhan ialah "jangan tinggal solat". Hati tersenyum, kerana sebelum ini, saya tidak pernah mendengarkannya. Moga ALLAH, permudahkan buat kami sekeluarga.
Semoga saya dan keluarga diberikan kekuatan untuk mengamalkan cara hidup Islam.



08 October 2013

Ketika Harus Melepaskan Cinta

Assalammualaikum sahabat-sahabat pembaca semua. Semoga sentiasa dibawah lindungan dan payungan rahmat yang esa. Kali ini penulis ingin berkongsi sebuah artikel yang diperolehi daripada laman web AKUISLAM. Terima kasih kepada pemiliknya kerana menyajikan tulisan yang bermanfaat.
Penulis sangat terkesan dengan entry akuislam yang memaparkan inti penulisan yang begitu dekat dengan penulis sendiri. Kadang-kadang ada yang terkena batang hidung ada juga terasa tersindir dek penulisan yang begitu menginsafkan. 
**********
Hidup ini selalu berputar, tak selamanya kita berada dibawah dengan semua kepedihan dan tak selamanya kita diatas dengan segala kesenangan. ALLAH Maha Adil..
Hanya Dia yang Tahu mana yang terbaik untuk hamba Nya..
“Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak. ( Al-Baqarah 216 )”
Sahabatku,  ada perih disudut hati, ketika engkau cerita tentang segala yg kau alami.. Setelah sekian lama kau bertahan Setelah sekian lama kau memendam luka.
Setelah sekian lama kau rendam nestapa rupanya Allah izinkan juga engkau tempuhi jalan itu Aku percaya, itu suatu “keputusan terakhir” yang terbaik untukmu…
Sahabatku, Ada hal-hal yang tidak ingin kita lepaskan. Orang-orang yang tidak ingin kita tinggalkan..
Tetapi ada saatnya dimana kita harus berhenti mencintai seseorang bukan kerana orang itu berhenti mencintai kita melainkan kerana kita menyedari bahawa orang itu akan lebih berbahagia apabila kita melepaskannya.
Melepaskan
* Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika kebahagiaan kita sangat bergantung pada orang itu.
* Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika kita merasa dia itu kacak, cantik, teristimewa dibandingkan dengan yang lain.
* Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika kita takut tidak dapat menemui yang seperti dia lagi.
* Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika begitu banyak saat-saat indah bersamanya, sentiasa terbayang di benak kita.
* Kita tidak ingin melepaskan seseorang ketika hati kita berkata “Saya sangat mencintainya”.
Ingatlah..
Melepaskan bukanlah berakhirnya melainkan awal dari suatu kehidupan baru…
* Kita harus melepaskan seseorang kerana kebahagiaan kita tidak tergantung padanya.
* Kita harus melepaskan seseorang kerana kita menyedari yang kacak,yang cantik, yang istimewa belum tentu yang terbaik buat kita.
* Kita harus melepaskan seseorang kerana kita tahu jika Allah mengambil sesuatu, Dia telah siap memberi yang lebih baik.
* Kita harus melepaskan seseorang ketika saat-saat indah hanyalah tinggal masa lalu.
* Kita harus melepaskan seseorang kerana kepala kita berkata “tidak ada lagi  yang dapat dipertahankan”.
* Kegagalan tidak bererti kita tidak mencapai apa-apa, namun kita telah memahami sesuatu! Segala sesuatu ada waktunya, ada saat mempertahankan, ada saat melepaskan…!
“Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu yang memberatkan punggungmu? Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain dan hanya kepada Rabbmulah hendaknya kamu berharap” (QS.94:1-8)
Kadangkala Allah mempertemukan kita dengan orang yang tidak tepat sebelum mempertemukan kita dengan orang yang tepat supaya kita bersyukur akan belajar daripada kurniaNYA dan belajar daripadanya …
Sumber:  http://akuislam.com/blog/renungan/ketika-harus-melepaskan-cinta/

12 September 2013

Aurat Or Fesyen?


"Pakai itu tak boleh! Pakai ini tak boleh! Ish, menyusahkan betullah! Nak bergaya pun tak boleh!"

Wah, banyaknya rugutan. Tahu tak mengapa rungutan seperti ini timbul? Kerana kita terlalu mengikut nafsu, tidak kurang juga yang ingin dilihat cantik dan anggun.

" Kalau pakai biasa-biasa je, tiada keyakinan dirilah"

Betulkah begitu? Keyakinan itu tidak diukur dengan bagaimana cara kita berpakaian. Tidak semestinya tidak bergaya atau berfesyen itu tidak mempunyai keyakinan. Anda sendiri juga melihat, ramai mereka yang hanya berpakaian biasa-biasa sahaja lantang dalam bersuara untuk melontarkan pendapat masing-masing. Ramai juga mereka yang berpakaian biasa-biasa sahaja berjaya dalam setiap bidang yang mereka ceburi.

So, lepas ini jangan jadikan pakaian sebagai alasan agar kita kurang berkeyakinan ya..>_<
Dalam Islam, tidak salah untuk bergaya tapi biarlah tidak menarik mata-mata sang Adam untuk lebih tertarik untuk memandang. Tidak salah untuk berfesyen tetapi biarlah mengikut syariat Allah. Apa-jenis fesyen sekalipun biarlah kita dahulukan syariat.

Penulis juga pernah terjebak dengan fesyen yang entah apa-apa pada zaman sekarang ini. Betapa jahatnya nafsu itu hingga kita tidak mampu untuk mengawal diri sendiri. Disebabkan terlalu dipersembahkan dengan pelbagai jenis gaya yang anggun lagi mempersona akhirnya tewas jua  di lautan nafsu. Tetapi bila dah terjebak, cepat-cepatlah kembali ke pangkal jalan. Penulis  juga sedang belajar untuk berubah sedikit demi sedikit. Dahulu penulis memang suka pakai shawl tetapi sebelum itu penulis memakai tudung bawal sahaja ada juga sesekali penulis memakai tudung labuh bulat. Tetapi entah mengapa, akhirnya terpengaruh jua. Kadang-kadang kita terlalu mendahulukan nafsu berbanding syariat.

Sesekali, penulis cuba untuk muhasabah diri, mengapa meninggalkan sesuatu yang lebih baik dan beralih kepada sesuatu yang baru yang membuatkan hati penulis tidak merasa tenang. Suatu hari, penulis terbaca tulisan seorang sahabat muslimin " perempuan yang memakai shawl atau selendang agak menonjol". Bermula dari situ penulis secara perlahan-lahan mula berubah. 

Tulisan ini bukan bertujuan untuk menyindir siapa-siapa sahaja, tulisan ini sekadar nukilan hati buat untuk mengingatkan diri ini agar terus bertahan dan tidak kembali kepada yang dulu. Nukilan ini sekadar untuk memberikan semangat kepada penulis.

Wallahualam
Semoga diberkati
Dan buat mereka yang sedang berubah, semoga kita sama-sama kuat untuk bertahan.

11 September 2013

Saat Kugapai Kasih-MU

Assalammualaikum sahabat semua, perkongsian kali ini adalah sebuah puisi yang dinukilkan oleh Ruhana Zaki dalam Karyanya yang bertajuk "Kerana-Mu Aku Berubah". Disaat membaca karya beliau ini, sungguh tersentuh hati. Buat para sahabat yang baru mula bertapak untuk berubah, saya menyarankan dapatkanlah buku ini. In shaa Allah, ianya sangat membantu.

Sahabat semua, puisi inilah yang telah menyentap tangkai hati, puisi ini jugalah yang telah membukakan mata dan hati penulis untuk berubah. Walaupun lambat tetapi ianya lebih baik daripada terus kekal sebagai hamba yang lalai dan terlalu cinta akan dunia.

Penulis kongsikan puisi ini agar, kita bersama-sama muhasabah diri. Agar kita lebih mengenal siapa kita yang sebenar-benarnya. Agar kita lebih mengenal siapa Tuhan yang Esa, Agar kita kenal jalan untuk berubah. Jangan pernah rasa terlambat untuk berubah, kerana bila-bila masa sahaja Allah sentiasa ada buat hambanya yang ingin bertaubat.

Tetapkan hati dan kuatkan Iman. In shaa Allah, moga dipermudahkan segalanya.

Saat ku gapai kasi-Mu
Baruku tahu dalam diri ini
Ada sejuta keindahan yang belum kukenali
Andai lama dahulu kukenal diriku
Tidaklah aku menjadi hilang dan liar
Dan tersasar jauh dari jalan-Mu

Saat kugapai kasih-Mu
Barulah kutahu betapa kerdilnya aku
Ketika tangan kutadah pasrah
Kalbu menangis tanda bersalah
Jiwa merintih ingin berubah

Saat kugapai kasih-Mu
Barulah kutahu betapa manisnya iman
Betapa indahnya akhlak mahmudah
Betapa syumulnya Islam
Yang dahulu tega kupersenda

Saat kugapai kasih-Mu
Kuingin selalu bersama-Mu
Mencapai makna hamba yang soleh Mengecap nikmat beribadat
Siang, malam setiap detik
Jiwa raga kupersembahkan untuk-Mu
Ya ALLAH..

10 September 2013

Ujian itu Adakalanya Menyakitkan

Siapa yang tidak merasa kecewa, di saat kita berusaha untuk tidak mengulangi dosa yang dilakukan, dengan begitu payah kita bertahan namun akhirnya tersungkur jua dalam perjuangan.

Rasa kecewa tidak dapat diluahkan, hinggakan terdetik dalam hati " Adakah aku ini ditakdirkan seperti ini? "
Hampir sahaja menyalahkan takdir, menafikan segala ketentuan dan apa yang telah dirancang olehnya.

Yakinlah pada DIA yang SATU..
Ia adalah ujian dari-Nya. Mungkin untuk mengajar kita untuk lebih tabah. Mungkin jua untuk mengajar kita mensyukuri nkmat pemberian-nya walau sedikit. Jangan terlalu bersedih hinggakan kita lupa untuk terus berdoa untuk memohon kekuatan. Teruskan berdoa, berdoa dan berdoa dengan penuh kesungguhan..
Bacalah ayat-ayat cinta dari-Nya untuk mendamaikan hatimu..Ayat-ayat cinta dari-Nya itu terlalu indah untuk diabaikan begitu sahaja..

Wahai Hamba yang berdosa,
Apakah kamu tidak yakin dengan-Nya, hinggakan kamu dengan beraninya menyalahkan takdir hidupmu.
Adakah engkau tahu bahawasanya, setinggi mana pun kasih sayang yang telah dicurahkan oleh orang yang menyayangimu tinggi lagi kasih sayang Allah kepadamu.
Adakah kamu tidak merasakannya?

Ya Tuhanku..
Betapa kakiku ini ku kuatkan untuk bertahan, namun akhirnya jua aku yang kecewa..
Betapa langkahku ini, aku jaga dari pincangnya laluan..Namun akhirnya aku jua yang menangis menyesali..

Ya Tuhanku..
hamba yang lemah memohon keampunan-Mu..
Adakalanya aku menangis menghadap-Mu..Sejujurnya saat itu aku benar-benar menyesali setiap perbuatan..
Adakalanya jua aku tersenyum dan ketawa hingga membuatkanku tersungkur kembali..

Coretan Hamba Berdosa
Mencari Redha dan Keampunan Allah.

09 September 2013

Sebaik-baik Hadiah itu adalah Ujian Allah

Walau akal menafikan, namun hati tetap jua membelot. Kita boleh menipu siapa sahaja tetapi percayalah bahawa kita tidak akan mampu menipu hati sendiri. Hati itu terlalu halus untuk dibisikkan dengan kata-kata penipuan.

Semakin kita ingin dekat kepada Sang Khaliq kita akan semakin diuji oleh-Nya. Benarlah, untuk mendapatkan cinta hakiki itu, laluannya payah dan adakalanya menyakitkan sehinggakan kita tidak mampu berfikir secara waras. Sekiranya berfikir berpandukan akal semata-mata, maka hancurlah semuanya. Jangan pula kelak akan timbul penyesalan di akhir perjalanan.



Dalam kita meniti kehidupan seharian, pasti kita akan diuji. Mungkin saja kita tidak menyedari ujian tersebut sekiranya ianya tidak datang bersama kesakitan. Kadang-kala apabila ujian tersebut membuatkan kita tersungkur dan tidak tahu pada siapa untuk mengadu barulah kita akan mencari Sang Khaliq.

“ Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya, ia mendapat pahala kebajikan yang diusahakannya dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang dilakukannya.."  (Al-Baqarah 286)

Sahabat-sahabat semua.
Bersama kita berdiri teguh dalam mengharungi setiap ujian.
Ingatlah, Tuhan tidak akan memberikan kepayahan sekiranya di luar kemampuan.
Dan Tuhan juga tidak akan menghadirkan ujian dikala kita tidak bersedia untuk menghadapinya.
Sentiasalah berfikiran positif dan bersangka baik.
Ya benar. Berkata-kata itu lebih mudah tetapi melaksanakannya itu payah.
Namun, bukankah kata-kata itu juga mampu untuk membakar semangat agar kita tetap bertahan hingga ke akhirnya.

28 August 2013

SaaT HaTi Kau Uji

Engkau telah mengilhamkan dia ke dalam hati ini dengan begitu indah sekali Ya Allah..

Engkau jua yg memberikan hamba petunjuk
tatkala hamba teraba-raba mencari kepastian dengan Isthikarah-Mu..

Engkau menciptakan satu kebetulan antara kami
yg tidak pernah hamba sangkakan akan kepastianya. 
Adakah benar dia yang kau titipkan..

Engkau menghadirkan rasa yang selama ini betapa hamba menghalang dan menafikan kehadirannya..
Bagaimana harus hamba mengiyakan rasa ini, hamba terlalu malu menghadap-Mu..

Dari kejauhan, tidak pernah dalam sehari dia tidak wujud di fikiran..
Adakah ini nafsu semata?
Atau, iman begitu lemah untuk menepisnya..

Engkau Maha Mengetahui..
Hamba pernah bersujud dengan titisan air mata..
Agar Engkau lenyapkan dia..

Isthikarah hamba bukan sekali tapi berkali-kali..
Hamba memohon yang terbaik..
Agar menghadirkan sesuatu yang indah..

Pernah hamba merasa..
Adakah hamba tidak cukup ikhlas ketika bersujud kepada-Mu..
Adakah hamba dipengaruhi oleh suasana sekeliling..

Sesungguhnya..
Engkau Maha Mengetahui..
Hamba pernah hampir berputus asa..
Kerana tidak menemui kepastianya..

Jika Memang Dia..
Malulah hamba untuk mengakui..
Imanya begitu utuh sekali kepada-Mu
Sedangkan hamba baru belajar hendak bertapak..

Pertemukan Dia dengan yang lebih baik..
Selain diri hamba..

Namun,
Hamba sentiasa lupa..
Hamba berjalan di atas takdir-Mu

17 July 2013

Disebalik Kesakitan ada Kemanisannya

Assalammualaikum...
Selamat Pagi..
Osonong Kosuabon..


SEBELUM SAYA KENAL DIA (ALLAH)

Sesiapa yang merasa sakit, pasti akan mempunyai keinginan untuk merasakan kesembuhan dan kesihatan tubuh badan kan? Saya teringin hendak sembuh, Ya! saya sangat teringin nak sembuh. Bergerak bebas seperti dulu, bebas melakukan apa jua aktiviti, bebas kemana sahaja. Saya kadang-kadang merasa sangat sedih, kecewa dengan apa yang dialami. Saya berbeza dengan yang lain. Lemah.

Sejak saya sakit, semua aktiviti saya dikawal oleh kedua ibu bapa saya. Saya tak dibenarkan pergi kemana-mana. Ada suatu ketika saya terpaksa merayu-rayu dengan Ibu saya untuk membenarkan saya mengikuti sesuatu aktiviti.  Saya tak boleh buat benda yang saya sangat suka. Sebabnya, saya sakit dan badan saya lemah, itu sahaja alasannya. Sangat menyedihkan.

Saya cemburu pada mereka yang boleh mengikuti aktiviti-aktiviti lasak. Saya tak boleh, sebab saya mudah rasa penat, saya akan rasa sesak nafas. Lemah bukan? tiada apa yang saya boleh lakukan. Just Stay at home, baca buku, menonton tv dan melakukan perkara-perkara yang tidak memenatkan.

Kadang-kadang saya akan menangis, kenapa saya? kenapa saya ?  kenapa saya? Dulu, i can do everything that i want to do. Semasa berada dalam tingkatan dua, dan Dr sahkan saya "HYPERTHYROID". Saya tidak pernah tahu kewujudan penyakit itu sebelum ini. 

Saya selalu menyalahkan takdir, kenapalah saya ditimpakan penyakit ini. Kenapalah saya tak pandai-pandai sembuh, padahal ubat dah makan tapi masih dalam keadaan yang sama. Saya selalu marah saya jadi panas baran, sikit-sikit nak mengamuk. semua orang kena.

SELEPAS SAYA KENAL DIA

"Sesungguhnya sesudah kesulitan itu pasti ada kemudahan"
Al-insyirah 94:6

"Tidaklah Allah menurunkan suatu penyakit, melainkan dia juga menurunkan Ubatnya" 
( Sahih Bukari No. 5354 )

9 tahun saya mengalaminya. Ya, sampai sekarang. Tapi sekarang saya boleh hadapinya. Banyak yang memberikan kata-kata semangat. Dan yang paling penting sekali Allah Itu sentiasa ada bukan? Sentiasa ada buat hamba-hambanya yang  tetap bersyukur dan tabah. Dan keyakinan saya dikuatkan lagi dengan firman ALLAH ini:

”Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya.“ 
[Al-Baqarah: 286]

Ya, saya mampu menghadapinya. Kerana ianya sesuai dengan kemampuan saya. Saya Yakin dan percaya. Allah kan ada..:)

Dan saya bersyukur sangat-sangat apabila menghidapi penyakit ini. Kerana ia memberikan banyak hikmah kepada saya. Melalui penyakit Ini:

- Saya Kenal Siapa Dia ALLAH (Sesungguhnya DIA Maha Pengasih dan Maha Pengampun)
- Saya mula kenal siapa saya yang sebenar. Dari mana Asalnya saya dan kepada siapa saya akan kembali
- Saya mula berubah, daripada dulu yang "terbuka" kini saya mula "menutupinya" (Maruah dan Aurat saya). 
- Saya mula berubah, dulu saya suka pakaian yang "ketat" kini saya kenal pakaian "longgar" kerana itu lebih indah (Maruah akan lebih terjaga) Saya boleh melihat hikmah, mengapa Allah mewajibkan menutup AURAT.

Jadi, kepada sahabat-sahabat yang mempunyai penyakit, serahkan kebergantungan kepada Allah. Bukan ubat yang akan menyembuhkan kita. Tetapi Allah yang memberikan kesembuhan. Ubat itu sekadar perantara sahaja.

Dan bagi mereka yang rasa sangat down, saya faham. tapi cubalah bangkit kembali. setiap kesakitan itu ada hikmahnya. Dan saya menganggap kesakitan yang saya alami ini adalah tanda Allah sayang kepada saya, dan mungkin juga balasan di atas dosa-dosa yang dilakukukan. Kerana dulu, saya bukanlah hamba yang taat kepada penciptanya. Apabila ditimpakan kesakitan ini, saya jadi kenal dan jatuh cinta dengan DIA. Itulah yang manisnya apabila saya mengalami kesakitan ini. 
Disebalik kesakitan ada kemanisannya.


15 July 2013

Saya Di SANA Saya Di SINI

Besar bezanya apabila berada di SINI dan berada di SANA..

Di SANA saya ada sahabat-sahabat menToL..mereka keluarga saya, hebatnya menToL ini, mereka telah membuka mata dan hati saya..

Di SANA saya punya bulatan cinta tersendiri, bersama adik-adik yang sama2 berjuang untuk mencipta perubahan..
Jiwa sentiasa terisi, iman sentiasa memiliki sandaran, kerana di SANA ada insan yang begitu cinta dan kasih kepada ALLAH..

Di SANA malam ditemani dengan alunan kalimah ilahi, walaupun dalam keadaan merangkak ada insan yang tetap sabar untuk berkongsi ilmu..

Di SINI, saya tercari-cari bulatan cinta, kerana saya tidak punya sahabat yang sebaik mereka di SANA, tiada teman, saya hanya ada keluarga, sedaya upaya untuk mencuba mengamalkan cara hidup Islam..

Di SINI saya belajar memotivasikan diri sendiri, bukan selamanya saya akan berada bersama dengan mereka di SANA..yang akhirnya kami akan membawa haluan masing-masing..

Sedaya upaya mencuba untuk bertahan agar tidak kembali di masa dulu, suasana di SINI sungguh mengugat apa yang dipelajari di SANA..

Di SINI sukar untuk mencari tarbiyyah, di SANA hebatnya tarbiyyah yang diberikan..

:: Tidak semua mampu untuk bertahan, terlalu sedikit yang mampu, saya teringin untuk menjadi sebahagian daripada yang " sedikit" itu::

Bersyukurlah mereka yang sentiasa dikelilingi oleh insan-insan yang sentiasa mencari redha ALLAH

..Doakan insan-insan yang masih teraba-raba mencari redha ALLAH..

Merindukan suasana di SANA..
BERILMU BERBAKTI
Universiti Putra Malaysia Tetap di Hati..

12 July 2013

..Sayangi Diri Dengan Menutup Aurat..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang..
Segala Puji dan Syukur kepada-Nya atas segala nikmat dan rezeki yang diberikan..
Alhamdulillah..Diberikan masa, ruang dan waktu semula untuk berceloteh di alam maya..

Hari ini, saya akan menulis tentang " Aurat Wanita". Aurat wanita itu pada pandangan sahabat-sahabat semua bagaimana ya? Adakah membalut sahaja? Bak kata ustaz saya dahulu seperti " membalut nangka sahaja".
Atau..
Menutup bahagian-bahagian yang membolehkan kita berasa malu apabila orang melihatnya? Ya, mungkin ada yang beranggapan seperti itu..

Sahabat-sahabat semua,suatu ketika dahulu saya pernah merasakan situasi di mana saya tidak tahu apakah istilah menutup aurat yang sebenar. Bagaimana untuk menutup aurat dengan sempurna? adakah kita wajib menutup aurat?

Oh, sejak dulu saya memang memakai tudung labuh(baru sedar sebenarnya pakai tudung labuh, bila tengok gambar dulu2)  tapi itu pun saya tak tahu yang kenapa saya pakai tudung tersebut. Saya just pakai macam tu sahaja, dalam fikiran saya peraturan sekolah kenalah pakai kan? 
Pakai tudung labuh tapi perangai tak tahulah nak cakap apa (saya minta maaf kepada golongan yang memakai tudung labuh, mungkin disebabkan perangai yang tak berapa elok yang saya pamerkan anda pun terlibat sama sehinggalah timbul persepsi, alah orang yang pakai tudung labuh ni bukannya baik sangat pun). Really sorry,..huhu

Tapi Alhamdulilah..Walaupu saya tidak tahu akan kewajiban menutup aurat itu, saya tetap x pernah tanggalkan tudung cuma skarf sahaja yang kadag-kadang terbang entah kemana..
Bermula daripada sekolah rendah sampailah ke menengah atas, saya tetap seperti biasa..Berseronok dengan kehidupan..kadang-kadang pakai yang ketat-ketat, pakai yang singkat-singkat..astagfirullah..sekiranya di ingat kembali..Malu..

Namun, perancangan Allah tiada siapa yang tahu. Saya mendapat tawaran sekolah ke semenanjung Malaysia. Menangis bagai nak rak sebab sedih kononnya terpisah dengan kawan-kawan. Tapi mau tak mau kena pergi juga. Sebab ayah dan bersemangat hendak menghantar saya untuk sambung sekolah. Katanya belajar berdikari. 

Tahun Kedua berada di Universiti, membuatkan saya mula berfikir dan melihat diri saya sendiri. Saya melihat mereka yang begitu manis menutup aurat dengan sempurna. Ya manis sungguh! terdetik di hati, bolehkah saya menjadi seperti mereka? tapi lihatlah diri ini bagaimana? Ilmu agama pun masih kurang, mengaji pun merangkak-rangkak. 

Dulu, pada pandangan saya, mereka yang memakai tudung labuh itu hebat ilmu agamanya. Tapi sangkaan itu meleset dan persepsi saya berubah apabila saya mula menyertai usrah dihujung tahun kedua pengajian. Saya terpaksa tebalkan muka dengan perasaan malu untuk bersama-sama dengan adik-adik yang lagi baik dari saya. Di bulatan usrah itulah saya mengenal diri saya yang sebenar. 
Sebenarnya mereka yang bertudung labuh itu, tidaklah seperti yang saya sangkakan, tetapi apa yang lebih mengujakan hati ini ialah, mereka berubah semata-mata kerana Allah. mencari redha Allah..Mereka tidak mempedulikan apa orang lain kata,Wah! betapa kuatnya mereka. Betapa sabarnya mereka dan betapa tabahnya  mereka untuk menangkis kata-kata perlian daripada rakan-rakan.

Sejak itu, saya perlahan-lahan mula menanamkan tekad untuk menjadi seperti mereka. Perlahan-lahan saya merangkak. Cuba untuk menahan hati apabila diperli oleh rakan-rakan yang lain. Saya selalu motivasikan diri sendiri,.
"tidak mengapa mereka tidak tahu lagi..abaikan"
" tetap bertahan..tetap bertahan"

Setelah itu, timbul rasa cemburu di hati pada mereka yang begitu pandai mengaji..Saya? Tak payah cerita, memang kedudukan paling last sekali. dari dulu sehinggalah besar panjang mana pernah ikut kelas mengaji..
Saya nak belajar tapi rasa malu sangat-sangat..Tak kanlah dah tua2 baru nak belajar?? Saya tolak jauh2 rasa malu, saya minta tolong dengan kawan untuk carikan saya guru mengaji. Alhamdullillah dapat. Dan saya selesa dengan dia, bersabar dengan karenah budak baru belajar seperti saya. Syukur Alhamdulillah..

Kehidupan menjadi semakin tenang dan saya lebih menghargai hidup. Dan apa yang penting saya boleh melihat perbezaan diri saya yang dahulu dan diri saya kini..



11 July 2013

Seharusnya Isthikarah itu BAGAIMANA?

As Salam, sahabat-sahabat di alam maya..



Siapa yang pernah buat solat isthikarah? 
Seharusnya isthikarah itu bagaimana ya?

Adakah kita akan bermimpi tentang seseorang itu?
Atau..
Adakah kita kan berjumpa dengan dia? 
Kerap kali?
Atau..
Adakah kita akan sentiasa ingat kepadanya?
Atau..
Apa lagi ya?

Ada orang kata, lepas buat solat Isthikarah itu, tidak semestinya kita akan ingat selalu kepadanya, tak semestinya kita akan berjumpa selalu dengannya, tak semestinya kita akan bermimpi tentangnya..

Tapi..
Bagi saya yang paling penting sekali ialah gerak hati..
Saya yakin dan percaya bahawa HATI itu tidak akan pernah menipu.

Mungkin juga, belum tiba masanya lagi Allah menunjukkan kepada kita, kita ini untuk siapa sebenarnya. 
Yakinlah sebaik-baik perancang itu hanya Allah Ta'ala...

Tapi..
Terus terang saya katakan..
Saya pernah buat solat isthikarah..
Berkali-kali..

Dan hasilnya..
Lelaki itu terlalu baik buat saya yang tak berapa nak baik ni..
Ya! kurang yakin..Mana mungkin lelaki sebaik itu wujud dalam mimpi saya..
Mana mungkin lelaki sebaik itu untuk saya.

Saya boleh cermin diri saya ini bagaimana..
Terlalu banyak pilihan di luar sana yang lebih baik dari saya..
Terlalu Banyak!

Sekali lagi saya lakukan isthikarah..
Hasilnya..
Adakah itu cuma mainan tidur?
Adakah itu cuma kebetulan?
Tidur..Termimpi..
Berjalan..Terserempak..
Ya Allah! 

Saya keliru..
Dia layak mendapatkan yang lebih baik..
Bukan menolak takdir Allah
Biarlah masa yang menentukan (bukan pasrah) tapi redha dengan takdir Allah..
Ya Allah Pelihara Imanku!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...