Geng-Geng..

nuffnang

19 October 2015

Hijrah Lorong Gelap 2

Cahaya yang berbalut gelap, hitam dan kelam. Duka yang tersembunyi perlahan menunjuk diri tidak lagi menyembunyikan tangisan yang selama ini dipasung.

Hidup biar ada matlamat, bukan sekadar ingin menggengam dunia semata, genggamlah juga akhirat yang tidak pernah melepas pandang dari kita.

Setiap tulisan di alam maya ini untuk diri yang jari tidak henti menulis memecahkan ego diri sebagai seorang hamba, melunturkan hati yang makin hari makin berkarat. Dan sekiranya ada mata dan hati yang terbuka membaca kisah hamba jalanan ini, panjatkan kesyukuran kepada Allah, Dia yang membawa anda ke sini. 

Kisah hati yang selama ini dipasung tiada suara, sekadar bicara tanpa suara melalui tulisan.

Perjalanan mencari Tuhan yang sangat panjang, beribu batu berjalan namun tidak menemukan penghujung yang benar-benar memuaskan hati. Perjalanan yang indah, umpama dunia di riba, namun tiada rasa yang kekal tinggal di dalam hati. Bahagia hanya sementara, esok lusa hilang dan setelah itu bermulahlah misi mencari rasa bahagia yang lain.

Dalam perjalanan panjang itu, melalui satu perkampungan yang sarat dengan aktiviti rohani setelah beribu batu menjelajah dunia, siapa mereka? Mereka golongan yang hidup dengan ajaran Islam yang sebenar, lantas soalan bertalu-talu mengetuk pintu hati, siapa saya? 

Lahir bukan sebagai Islam namun kini kamu Islam, setelah kedua ibu bapa memeluk Islam. Kamu tahu apa itu Islam? Tidak.Tunduk malu. Maka dalamilah, itu agama kamu sekarang. Jangan kalah dengan arus dunia, hadapi dengan keberanian jika kamu hanyut, berpaut pada dahan yang namanya kesabaran. Kamu pasti selamat.

Baiklah.
Misi mencari Tuhan bermula.

Antara Cinta dan Kelemahan.

Cinta..
Dimanakah Cinta..
Kelemahan
Kenapa ada Cinta kalau masih peduli akan kelemahan.

Cinta..
Terkadang seseorang merasakan bahawa cinta adalah sesuatu yang abadi yang tidak pernah ada akhirnya,cinta memiliki keindahan yang mengagumkan,seakan segalanya berjalan dengan baik dan sempurna.

'Sayang bolehkah aku bertanya padamu?'
'Apakah itu?'
'Bisakah engkau tunjukan kekuranganku?'
'Aku mencintaimu,sehingga kekuranganmu menutup mataku.seolah engkau sangat sempurna'

CINTA Membutakan mata.Menutupi segala kekuarangan orang yang kita cintai.
SUBHANALLAH..
Namun'Ingatlah'
Kesempurnaan hanya milik Allah semata.

Manusia tempat segala kelemahan dan kekurangan.
Kita akan menemukan kekurangan dalam pribadi,tindakan juga penampilan sang kekasih.
Sadarilah,orang yang kita cintai bukanlah malaikat
Tapi manusia biasa yang memiliki cacat dan kekurangan.
Bahkan mungkin orang yang kita cintai tabiatnya sama sekali lain dari apa yang kita pahami sebelumnya.

Inilah realita kehidupan
Harus menerima manis dan pahit.
Kita tidak boleh menipu diri sendiri dengan membayangkan kesempurnaan dalam hidup.

TABIAT kehidupan ada BAHAGIA DAN DERITA

Salinglah memahami perbedaan pada diri kita
Saling mencintai
Toleransi
Jangan dzolim dengan memvonis pihak lain.

Teliti
Pahami
Pertimbangkan

Sungguh terkadang kita salah memahami sesuatu,salah tafsir.
Toleransi adalah kemuliaan

Lirikan matamu pada kebaikan pasanganmu,Introspeksilah pada dirimu sendiri

Bismillahirrahmanirrahim..


Ramai di antara kita tahu tentang sebuah firman Allah yang menyatakan bahawa wanita yang baik itu untuk lelaki yang baik dan begitu juga sebaliknya. Firman Allah ini boleh ditemui dalam surah an-Nur ayat 26 yang bermaksud:

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji. Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik…..”


Dengan ini ramai di antara kita menggunakan ayat ini untuk menyatakan tentang hal-hal berkaitan jodoh. Tetapi ada sesetengah di antara kita kurang jelas dengan maksud ayat ini kerana pada pandangan mereka, ramai pasangan yang mereka temui tidak selalunya demikian. Ada lelaki yang baik tetapi berkahwin dengan perempuan yang derhaka. Ada juga perempuan yang baik tetapi si suami begitu zalim.
Untuk menjelas hal ini kita perlu memahami maksud sebenar ayat di atas. Ayat itu perlu dibaca sampai habis. Kita perlu tahu bahawa ayat di atas sebenarnya diturunkan bersempena peristiwa ‘Al-Ifki’, iaitu ketika Sayyidatina Aisyah r.a difitnah oleh puak-puak munafik di Madinah bahawa beliau telah melakukan perbuatan curang dengan seorang sahabat yang baik bernama Sofwan bin Mu’attol.
Allah s.w.t. mempertahankan kesucian Aisyah r.a. dengan menegaskan bahawa jika benar-benar Aisyah itu jahat, beliau tidak akan didampingi orang yang baik-baik seperti Nabi Muhammad s.a.w. sendiri. Bahkan Rasulullah amat menyayaingi Aisyah.

Pengajaran yang kita dapat ambil dari ayat ini adalah hubungan baik seseorang itu bergantung kepada sikapnya sendiri. Jika dia seorang yang baik, mustahil dia akan bergaul dengan orang yang jahat dan begitulah sebaliknya. Seperti juga hubungan suami isteri. Wanita yang baik tidak akan bersama dengan suami yang jahat. Seandainya mereka telah dijodohkan bersama, mereka tetap tidak akan dapat bersatu. Sebab itu dalam Islam sendiri perceraian adalah perkara yang halal. Bukan haram. Meskipun begitu, ia adalah perkara halal yang paling dibenci oleh Allah.

Ini bukan bermaksud kita tidak boleh mengambil jalan terakhir untuk bercerai, tetapi seandainya kita boleh berusaha mengubah pasangan menjadi lebih baik, bersabar dan bertawakkal kepada Allah, maka hendaklah kita berusaha terlebih dahulu. Namun jika tidak mampu berbuat apa-apa lagi kerana sifat isteri yang sering derhaka atau suami yang terlalu zalim, maka bercerai adalah langkah yang jauh lebih baik dari membiarkan diri terseksa dan rumah tangga yang dipenuhi kemurkaan. Kerana tidak mungkin seorang yang baik itu akan bersama dengan seorang yang jahat. Inilah maksud yang kita perlu fahami.
Selain itu kita juga perlu jelas bahawa orang yang baik-baik jarang sekali mengaku dirinya baik. Memang kita semua akui bahawa kita mahu mencari yang terbaik sebagai pasangan hidup kita. Namun sekiranya kita adalah seorang yang berilmu, kita tidak seharusnya memandang hina pada orang yang kurang bernasib baik seperti kita. Jika kita manusia yang alim, maka membimbing dan mentarbiah pasangan adalah tanggungjawab kita.

Saya hairan dengan sesetengah sikap manusia yang merasakan dirinya baik, punyai keluarga yang beragama tetapi memandang hina insan lain. Bagi mereka orang-orang yang tidak berlatarbelakang agama dan hidup dengan penuh sosial itu begitu hina dan tidak layak untuk mendampingi mereka. Perkara ini benar jika orang-orang itu tidak mahu berubah ke arah kebaikan dan ingin mengheret kita ke jalan maksiat. Tetapi tidak jika mereka mahu berubah, mereka ingin belajar tentang Islam dan ingin kembali kepada Allah. Mereka perlu diberi peluang untuk bersama kita menghayati keindahan Islam.

Namun sikap sesetengah manusia yang merasakan dirinya alim ini begitu mementingkan diri sendiri. Mereka mengabaikan manusia-manusia yang tidak bernasib baik. Ada yang menjauhkan diri dari mereka, malah tidak kurang juga yang menghina. Tidak hairanlah diakhirat esok terdapat 3 golongan yang apabila mereka dicampakkan ke dalam neraka, ahli neraka sendiri akan merasa hairan. Kerana 3 golongan ini kelihatan begitu alim sewaktu hidupnya tetapi siapa tahu, hatinya kotor!

Untuk mendapatkan yang terbaik, biarlah kita sendiri yang mengubah sikap menjadi yang terbaik. Sesiapa sahaja yang kita dampingi, samada baik atau jahat, kita mungkin tidak akan tahu. Elakkan diri dari memilih orang yang tidak sepatutnya namun elakkan juga dari bersangka buruk dan menghina orang lain. Kita diberikan akal untuk berfikir, maka buatlah pilihan yang baik.

Harus diingat, wanita semulia Asiah sendiri dijodohkan dengan Firaun yang begitu zalim. Seandainya kita ini sebaik dan semulia Asiah, kita juga masih belum layak untuk mengakui bahawa kita hanya layak menerima pasangan yang baik. Namun sebagai hamba yang disayangi-Nya, Allah tidak akan sesekali menzalimi kita.

Sebaik atau sejahat manapun pasangan yang kita terima setakat ini, itulah yang terbaik buat kita. Allah tidak pernah salah dalam aturannya. Namun untuk mencari yang lebih baik, Islam telah memberikan garis panduan yang jelas dalam ajarannya. Kita hanya perlu belajar dan mula mengamalkannya.

Wallahualam.....

18 October 2015

Hijrah Lorong Gelap 1

Medan dakwah medan perjuangan. Bagi mereka yang masih merangkak mendaki tangga-tangga keinsafan sejujurnya agak payah untuk bertahan di medan ini. Namun, percaturan takdir Allah itu indah dalam kita merangkak Dia hadirkan teman-teman yang telah lama bertapak di medan ini, aura perjuangan yang mereka bawa turut berjangkit kepada kita. 

Berubah, semua orang boleh berubah tapi berapa ramai yang kekal dan istiqamah dalam perubahan... itu yang menjadi titik persoalan. Untuk kekal istiqamah tidak salah kita merayu tangis kepada Allah memohon kekuataan, adakalanya tergelincir dari landasan istiqamah, bertahanlah Allah sedang menguji.

Mengimabu kembali titik awal ketika saya memilih untuk berhijrah, orang kata nama saja Islam tapi satu benda tentang Islam pun saya tidak tàhu sehinggalah Allah menghantar saya jauh terbang ke seberang laut. Hikmah tangisan yang enggan berpisah dengan keluarga Allah gantikan dengan ilmu akhirat yang bermanfaat.

Setahun sebelum menamatkan pengajian Allah hadirkan sahabat-sahabat syurga buat saya, mengajak kepada kebaikan, menyeru meninggalkan kemungkaran. Mujur mereka tidak terlalu mendesak dan memaksa, hikmah dalam menyeru ke arah kebaikan mereka pamerkan dengan penuh baik sekali.

Sehinggalah hati tersentuh untuk mengenali Islam dengan makin dekat dan dalam..

to be continued

23 July 2015

:Bicara palestin:


Meriba deraian air mata

Si kecil meratap tangis

Si ibu meratap hiba

Si ayah meratap pilu


Sakit yang tidak terlihat dunia

Sengsara yang tidak pernah terungkai

Hidup terpenjara

Walau menjerit nyaring, sahutan tiada kedengaran



Disebalik tembok tinggi

Tersembunyi seribu kisah perih, pedih

Runtuhkan tembok itu

Moga rintihan tersebar merentas benua




Peluru yang tidak bermata

Menceroboh kejam,Meragut nyawa

Nyawa menjadi benteng kukuh

Semoga bumi Palestin tetap di genggaman



Umat islam sedunia

Kami memancing doa kalian

Hantarkan kami kalimah

Kalimah menghancurkan Zionis laknatullah



Salam perjuangan

#misshaclane
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...